Sibukkan umat dengan membina masa depan, bukan dunia artis dan hiburan

Kita biasa mendengar kata-kata Eleanor Roosevelt yang menyebut bahawa orang berpemikiran kecil berbicara mengenai manusia, orang biasa akan berbicara mengenai peristiwa, dan orang yang berpemikiran tinggi akan berbicara mengenai idea (pemikiran).

Kata-kata itu ada kebenarannya kerana ia mengukur apa yang ada dalam pemikiran seseorang berdasarkan apa yang dibicarakannya.

Kita boleh mengukur tahap intelektual masyarakat kita hatta diri kita sendiri berdasarkan apa yang kita selalu bincangkan dan bicarakan sehari-harian.

Perbincangan mengenai artis dan yang sewaktu dengannya seperti isu pertunangannya, kecurangannya, kerendahan moralnya dan seumpamanya, jika disibukkan dalam bicara umum khususnya di media sosial, hanyalah merendahkan tahap intelektual masyarakat pada hari ini.

Usaha merendahkan tahap intelektual masyarakat ini hakikatnya memberi kesan kepada perubahan struktur masyarakat secara keseluruhan, kerana apabila manusia sibuk dengan perkara teknikal, ada orang lain yang akan tolong fikirkan apakah masa depan yang akan terbina di kemudian hari.

Saranan terbesar dalam ayat pertama surah Al-Alaq merupakan saranan yang perlu ditatapi dan direnungi dari hari ke hari, yang menuntut untuk kita membaca dan berfikir, bukan semata-mata menjadi pakar dalam isu-isu semasa yang tidak membina, tetapi menjadi manusia yang berfikir untuk membina masa depan.

Ayat-ayat Makkiyah walaupun turun di Mekkah dalam keadaan umat Islam yang masih di peringkat permulaan, tetap menyuruh umat Islam pada ketika itu untuk berfikir, mentadabbur dan bertafakkur.

Ini kerana pemikiran dan idea yang kuat perlu melalui masa dan tempoh mencapai kematangan, dan ia takkan berlaku secara tiba-tiba, kerana ia adalah proses yang berjalan sedikit demi sedikit bagi membina sebuah kemajuan pada masa hadapan.

Apabila kita mula disibukkan dengan hal-hal teknikal seharian, apatah lagi perihal selebriti yang tidak pun menambahkan ilmu dan iman, saya berani kata, kita sebenarnya sedang sediit demi sedikit menyerahkan masa depan kita untuk difikirkan oleh orang lain.

‘Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang menciptakan’ – Surah Al-‘Alaq, ayat 1

Wallahua’lam bissawaab.

Ustaz Ahmad Syamil Mohd Esa
Penolong Setiausaha
Majlis Ulama ISMA (MUIS)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *