Cukur bulu di muka

Assalamualaikum ustaz,bolehkah kalau seorang perempuan cukur bulu di muka terutama sekali di antara hidung dan mulut?

Jawapan:

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على رسوله الأمين وعلى آله وصحبه أجمعين

Mengikut Mazhab Shafie , harus mencabut bulu lebihan yang tumbuh di luar dari alis mata dengan tidak berlebihan dan keterlaluan pada menghilangkannya .Begitu juga masalah janggut ,jambang dan bulu di bawah bibir bagi wanita .Bagi yang telah berkahwin ,perlu mendapat keizinan suami untuk berbuat demikian .

Sesungguhnya perkara ini tidak termasuk dalam makna menghilangkan dan menghaluskan alis mata yang di haramkan oleh syara’ .Ini kerana menipis dan membuang alis mata menunjukkan perbuatan melampau dan sikap kepura-puraan , sebaliknya ini tidak timbul dalam masalah menghilangkan bulu-bulu yang tumbuh di luar alis mata , seperti tumbuh di bawah bibir ,misai ,janggut dan jambang kerana ianya adalah untuk mengembalikan keadaan seorang wanita pada kejadian tabie dengan sifat kewanitaannya yang telah dijadikan Allah tanpa memiliki keadaan tersebut .Maka apabila tumbuhnya bulu di bahagian tersebut ,ianya terkeluar dari asal tabie kejadiannya , dan jika dihilangkan nya adalah diibaratkan menghilang kecacatan pada dirinya dan mengembalikan dirinya ke asal kejadiannya yang dijadikan Allah SWT.

Antara dalil sandarannya ialah hadith Nabi SAW
عن أبى اسحاق عن إمرأته أنها دخلت على عائشة رضى الله عنها وكانت شابة يعجبها الجمال , فقالت : المرأة تحف جبينها لزوجها ؟ فقالت : أميطى عنك الأذى ما استطعت .
Bermaksud : Daripada Abu Ishaq daripada isterinya , katanya beliau masuk kepada Aisyah r.a dan kelihatan muda dan cantik seraya berkata :Perempuan mencukur alis mata untuk suaminya Jawabnya : Tanggalkanlah dari kamu perkara yang dibenci sekadar kemampuan kamu (lihat fath al-bari)

Cara penghujahan dalil

1. Perkataan Aisyah r,a menjelaskan bahawa harus menghilangkan bulu yang terdapat pada muka wanita dan menganggapkannya sebagai kemudaratan kepada wanita .Kaedah syara’ mengatakan (الضرر يزال)bermaksud : kemudaratan dihindarkan .
2. Hadis-hadis yang sahih banyak melarang wanita dari menyerupai lelaki. Janggut dan misai bukanlah sifat yang sepatutnya dimiliki oleh oleh wanita , tetapi keduanya adalah kepunyaan sifat lelaki dan jika seseorang wanita memilikinya maka umpama ia menyerupai lelaki.
3. Dinyatakan bahawa definisi pencabutan ialah mencabut bulu kening untuk melembutkannya atau menyamakannya namun kadangkala wanita menaggalkannya terus dan menggantikannya dengan garisan hitam atau melembutkannya seperti lenturan yang merupakan pembuangan secara melampau dan ini yang diharamkan. Adapun mencabut atau mencukur sebahagian daripadanya yang terkeluar dari kawasan tumbuhnnya yang semulajadi seperti juga mencabut bulu yang tumuh dijanggut dan misai bagi seorang perempuan adalah satu usaha untuk mengembalikan semula wanita berkenaan ke kejadian asalnya dan mengangkat keaiban dan kesukaran yang di hadapinya.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين.

Disediakan oleh
Zamri Hashim
Sekretariat MUIS

(Untuk meluaskan bahan bacaan , boleh merujuk buku “Pembedahan kosmetik menurut perspektif Islam)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *