Hanya wahyu dapat mengeluarkan manusia daripada materialistik

Sedari zaman bapa manusia lagi Allah telah membetulkan cara fikir manusia. Ya, manusia akan cenderung dengan pandangan nafsu materialistik sekiranya tiada pembetulan dari bimbingan ilahi, tuhan penguasa dan pencipta sekalian alam.

Bimbingan ilahi ini telah menjelaskan bahawasanya terdapat pandangan yang lebih luas berbanding pandangan materialistik yang sempit dan terbatas kepada alam yang dilihat dan dirasai oleh pancaindera.

Adakah bimbingan ilahi ini baru turun kepada kita? Tidak, ia sebenarnya turun bersama turunnya Adam a.s ke bumi. Selepas kewafatan baginda nabi Muhammad, ia terus bersama manusia dalam bentuk Quran, hadis, dan para mukmin yang menghidupkan bimbingan ilahi dari bentuk gambaran kepada amali dalam alam yang nyata.

Para mukmin tadi pula sebahagiannya dipilih sebagai wali Allah atas kecintaannya kepada Allah dalam menghidupkan bimbingan ilahi ke alam nyata. Lihatlah sebuah hadis qudsi:

عَنْ أَبِـيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ ، قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللّـهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : «إِنَّ اللهَ تَعَالَـى قَالَ : مَنْ عَادَى لِـيْ وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْـحَرْبِ ، وَمَا تَقَرَّبَ عَبْدِيْ بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَـيَّ مِمَّـا افْتَرَضْتُهُ عَلَيْهِ ، وَمَا يَزَالُ عَبْدِيْ يَتَقَرَّبُ إِلَـيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ، فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِيْ يَسْمَعُ بِهِ ، وَبَصَرَهُ الَّذِيْ يُبْصِرُ بِهِ ، وَيَدَهُ الَّتِيْ يَبْطِشُ بِهَا ، وَرِجْلَهُ الَّتِيْ يَمْشِيْ بِهَا ، وَإِنْ سَأَلَنِيْ لَأُعْطِيَنَّهُ ، وَلَئِنِ اسْتَعَاذَنِـيْ لَأُعِيْذَنَّهُ».

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu ia berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Sesungguhnya Allâh Azza wa Jalla berfirman, ’Barangsiapa memusuhi wali-Ku, sungguh Aku mengumumkan perang kepadanya. Tidaklah hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih Aku cintai daripada hal-hal yang Aku wajibkan kepadanya. Hamba-Ku tidak henti-hentinya mendekat kepada-Ku dengan ibadah-ibadah sunnah hingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, Aku menjadi pendengarannya yang ia gunakan untuk mendengar, menjadi penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, menjadi tangannya yang ia gunakan untuk berbuat, dan menjadi kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Jika ia meminta kepada-Ku, Aku pasti memberinya. Dan jika ia meminta perlindungan kepadaku, Aku pasti melindunginya.”

Konsep inilah yang disebut oleh Syed Qutb sebagai hidup di bayah lembayung Al Quran atau disebut dalam lirik nasyid tempatan alangkah indahnya hidup bersama tuhan. Oh ya, Dato Ismail Kamus juga menyebut sebagai alangkah indahnya hidup bersyariat.

Dari cara fikir atau gambaran seseorang terhadap kebenaran yang tepat inilah akhirnya dapat melahirkan tindakan yang tepat, seimbang dan seragam sama ada di peringkat individu, masyarakat mahupun negara.

Apakah kesannya kepada kita? Di peringkat mikro ia akan menggalakkan individu Muslim mencapai Al Falah di dunia dan akhirat. Di peringkat makro ia menjadikan negara Islam itu mencapai konsep baldatun toyyibun wa rabbu ghafur. Benarlah firman Allah yang berbunyi:

(هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ)

Dia lah yang telah mengutus RasulNya (Muhammad) dengan membawa petunjuk dan ugama yang benar (ugama Islam), untuk dimenangkan dan ditinggikannya atas segala ugama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya.

Surat At-Tawbah: 33.

Ust Khairul Fatihin
Ahli MUIS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Bad Behavior has blocked 410 access attempts in the last 7 days.